Amy's Life Journal
Motherhood

Berolahraga Bagi Ibu Pekerja

Kenapa ya kalau melakukan hal yang benar dan baik itu kadang susah banget dikerjain? Salah satunya ya olah raga, yang gak hobi pasti punya seribu satu alasan untuk gak mau diajak berolahraga. Biasanya ya ajakan berolahraga di pagi hari waktu weekend oleh teman, ujungnya akan habis 10 menit untuk olah raga dan 1 jam ditempat makan sambil ngegosip, iya gak? πŸ™‚

Waktu saya single, saya join membership disalah satu tempat Gym di gedung kantor. Saya merasakan sendiri manfaat dari rutin berolah raga saat itu. Sebelum jam masuk kantor, pagi jam 6 saya sudah di Gym untuk ikut kelas Yoga atau hanya sekedar lari atau melatih otot-otot tangan, kaki dan perut dengan alat-alat yang ada. Lalu mandi dan langsung naik ke kantor, itu rasanya freshhhhhh banget deh ngantor. Gak ngantuk, semangat, beda rasanya.

Waktu hamil masih suka olah raga sih, senam dan yoga rutin setiap at least 2 atau 1 minggu sekali terutama mendekati hari-hari melahirkan.

Ehh setelah anaknya lahir, berantakan deh rutinitas olah raga. Waktu pipis ke toilet aja kalo bisa tuh bayi dibawa digendong biar gak nangis, bener gak? hahaha I’ve been there…

Olahraga berarti diet, ngurusin badan

Amy: “Mbul, aku mau olah raga besok.”

Mbul: “Ngapain sih bul, kamu masih nenenin Aira, nanti aja diet-dietnya.”

Orang tua: “Iya nih kakak, nanti kecapekan, energi kamu banyak keluar dikantor terus masih harus pumping, nanti pingsan!”

Kira-kira begitu setiap kali saya ijin mau olah raga hahaha dan tanpa sadar, saya mengiyakan dan membenarkannya. Padahal salah. Olah raga gak melulu ke arah diet, olah raga justru membuat sehat karena memanaskan otot-otot yang jarang digunakan, tambahan manfaatnya yaitu bisa menghilangkan lemak yang gak diperlukan.

Pekerjaan yang sudah menyita tenaga

Alasan lain karena badan tuh kayanya udah low battery aja gitu, weekday, senin-jumat jam 8 pagi sampai 5 sore sudah lelah bekerja dikantor. Terus mau olah raga tuh berasa udah gak ada tenaga, kepengennya charge tenaga di kasur aja.

Padahal percaya atau gak, begitu badan terlatih bergerak berolahraga, pasti jadi gak gampang capek, lebih semangat kerjanya, bukan jadi semakin capek.

Gak punya waktu

Kalo ngomongin waktu buat ibu pekerja, hadeeh, sudah pasti jawabannya: “Gak punya waktu. Sibuk ngurus anak, ngurus suami, ngurus rumah, sama kerja dikantor. Helloooo masih suruh saya olah raga? Gak janji!” Gitukan yah? hehehe I’m one of them to be honest πŸ™‚

Suatu hari saya harus di opname karena Hypokalemia, hanya 2 hari 1 malem sih, tapi berakibat kemana-mana. Pertama, anak saya jadi gak bisa direct breastfeeding, saat itu Aira baru umur 7 atua 8 bulanan, masih ASI eksklusif kan, untungnya banyak stock ASI di freezer dan ada Mbahle yang bersedia menginap jaga Aira waktu itu. Kedua, saya gak bekerja tapi tetep harus remote kerjaan dari rumah sakit. Iya pekerjaan saya waktu itu gak ada yang back-up, jadi dengan sangat terpaksa, saya masih harus cek email dan sebagainya. Ketiga, suami jadi gak bekerja karena khawatir saya sendirian dirumah sakit, dia harus ikut cuti menjaga saya dirumah sakit. Keempat, kalau sudah tinggal dirumah sendiri, pasti rumah berantakan deh gak ada Ibu nya sehari aja, ya gak? Alhamdulillahnya, saya masih bareng orang tua pas kemarin tumbang.

Huaah kayak efek domino ya kalau Ibu rumah tangga sekaligus bekerja kantoran, tiba-tiba sakit.

Naaaah dari situ deh, saya mencoba membuat waktu saya untuk berolah raga, bukan lagi menyisakan waktu untuk berolah raga. Karena kalau bahasanya sudah menyisakan, olah raga bukan menjadi prioritas πŸ™‚

“Waktu itu harus kita buat, bukan disisakan.” -Amy

5 tips untuk berolahraga bagi ibu pekerja

1) Merencanakan jadwal olah raga

Ketika dari awal sudah direncanakan membuat jadwal untuk olah raga, berarti kita sudah memprioritaskan kegiatan olah raga di waktu tersebut. Meskipun hanya mungkin sekitar 15 menit sampai 30 menit. Karena ketika waktu itu kita buat, bukan kita sisihkan, kegiatan yang telah direncanakan menjadi prioritas untuk dilakukan.

Saya memiliki 1 buku khusus untuk To-do-list harian, mingguan dan bulanan. Ketika mau berganti bulan, saya selalu menyisipkan 4 kali waktu olah raga dalam satu bulan, mungkin kurang ya, tapi kalau sudah rutin dan berasa manfaatnya lalu akan dengan otomatis nanti bisa ketagihan, gitu kan? πŸ™‚

2) Buat Target

Biasanya kegiatan yang ditarget atau punya tujuan yang keliatan dan jelas, kita jadi terpacu untuk melakukannya. Jadi buat target yang terukur, jangan buat “Hidup lebih sehat” kalau begini gak bisa dinilai sehat nya seperti apa, karena sebelum berolahragapun kita lagi baik-baik aja, sehat-sehat aja kan. Mungkin dibuat “Dengan berolahraga setiap minggu, berat badan turun 1kg dalam 2 bulan.”

3) Upayakan banyak bergerak

Selama waktu kita dikantor yang bekerja dibelakang meja, upayakan untuk sedikit banyak menggerakan badan, jangan hanya duduk saja. Mungkin satu jam sekali keluar ruangan, ambil minum air putih ke pantry, atau ke toilet hanya sekedar untuk ngaca, bisa juga dengan ketika jam makan siang makan dikantin gedung sebelah atau gedung seberang, atau bisa juga dengan pulang menggunakan transportasi umum yang mengharuskan kita jalan transit dari satu titik ke titik lain πŸ™‚

Kantor saya di daerah Setia Budi, kalau pulang saya usahakan naik Transjakarta daripada naik ojek online. Jadi saya punya waktu untuk sedikit berolah raga dengan berjalan menuju halte bus.

4) Pergunakan weekend untuk berolahraga bersama keluarga

Weekend is family time, that what all we want. So, why don’t we do exercise together?

Bisa sambil jalan disekitar komplek rumah dengan mengajak anak bermain sepeda atau bangun pagi untuk belanja ke pasar dengan berjalan kaki. Awalnya mungkin memang terpaksa, tapi dengan terpaksa nanti akan jadi terbiasa, dan kalau sudah terbiasa udah gak perlu deh direncanain waktunya buat berolahraga. Karena sudah terotomatis hari weekend pagi atau sore adalah waktu untuk berolahraga.

Well many ways but sometime we’re too lazy though :p

4) Berolahraga di rumah

Sebenernya olahraga gak melulu harus ke tempat Gym, pake baju atau sepatu olah raga, dan diluar rumah. Berolahraga dirumah bisa-bisa aja, tinggal gimana kita mengakalinya.

Bermain dengan anak

Salah satu cara nya dengan mengajak anak bermain. Aira paling seneng diajak main tangkap-tangkapan, petak umpet dan lari-larian. Selain itu, bisa dengan dance bareng, nyalain youtube ke TV lalu nari-nari bareng sama anak, Oh! sit up atau push up bareng anak juga bisa, anaknya dijadikan beban. Dijamin keringet ngucuuur guys πŸ™‚

Selain bisa berolahraga juga meningkatkan kebersamaan dengan anak kaan? πŸ™‚

Yoga atau Senam dengan Tutorial dari Youtube

Gak cuman tutorial how to make your skin glowing atau how to do make up to party, hehe tapi juga kita bisa temuin banyak konten olahraga di Youtube.

Jadi gak mesti ke Gym class buat Yoga atau ikut kelas, asalkan ada internet dan handphone, Personal Trainer bisa ada dirumah melalui Youtube! Hemat beb!

Membersihkan rumah dan seisinya

Beberes rumah juga bisa dijadikan alternatif untuk berolahraga. Kata siapa, menyapu, ngepel, lalu nyuci piring, nyuci pakaian, menyetrika, ngoset kamar mandi, gak bisa jadi alternatif buat olah raga? Bisa aja, ya kan? πŸ™‚

5) Niatin πŸ™‚

Terakhir dan yang paling penting adalah pikiran, semua perlu di-niat-in! Karena semua tergantung sama diri sendiri. Percuma udah buat planner, punya target, tapi gak niat, ujung-ujungnya ya muncul lagi alasan-alasan kecil untuk menunda atau menolak untuk berolahraga.

Selamat mencoba teman-teman, stay healty πŸ™‚

Please follow and like us:
Facebook
Facebook
Twitter
Pinterest
Pinterest
Instagram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *